Wirausaha Sukses Mandiri

Motivational and Inspirational

 - 

Join now: 

Register

 | 

Login

logo

DILARANG Mubadzir

DILARANG Mubadzir

Sebuah kisah dari seorang teman yang sedang studi menempuh jenjang doktoral di Jerman sana.

Jerman adalah sebuah negara industri terkemuka. Di negara seperti ini, banyak yang mengira warganya hidup foya-foya. Ketika saya tiba di Hamburg, bersama rekan-rekan kami masuk ke restoran. Kami melihat banyak meja yang kosong. Ada satu meja dimana sepasang anak muda sedang makan. Hanya ada 2 piring makanan dan dua kaleng bir di meja mereka. Saya bertanya dalam hati, “Apa hidangan yang begitu simple ini bisa disebut romantis?“

Kemudian ada beberapa wanita tua di meja lainnya. Ketika makanan dihidangkan, pelayan membagi makanan & mereka menghabiskan setiap butir makanan yang ada di piring mereka.

Karena kami lapar, rekan kami memesan lebih banyak makanan. Saat selesai, tersisa kira-kira sepertiganya yang tidak dapat kami habiskan di meja.

Tapi begitu kami hendak meninggalkan restoran, wanita tua yang duduk dari meja sebelah menegur kami dalam bahasa Inggris, dan menyatakan bahwa mereka tidak senang karena kami memubazirkan makanan.

Sahabat saya lalu menjawab teguran itu:  “Lho kami yang membayar kok, ini bukan urusan kalian jika makanan kami tersisa.“

Mendadak wanita tua itu dan temannya meradang. Salah satunya segera mengeluarkan HP & menelpon seseorang. Tak lama kemudian seorang pria berseragam yakni Sekuritas Sosial negeri itu tiba. Setelah mendengar sumber masalah pertengkaran, ia menerbitkan surat denda Euro 50 kepada kami. Kami semua terdiam.

Petugas tersebut lalu berkata dengan suara yang galak:

“PESANLAH MAKANAN YANG SANGGUP ANDA MAKAN, UANG ITU MILIKMU TAPI SUMBER DAYA ALAM INI MILIK BERSAMA. ADA BANYAK ORANG LAIN DI DUNIA YANG KEKURANGAN. KALIAN TIDAK PUNYA ALASAN UNTUK MENYIA-NYIAKAN SUMBER DAYA ALAM TERSEBUT.”

Pola pikir dari masyarakat di negara makmur tsb membuat kami sungguh merasa malu. Bayangkan, kita yang berasal dari negara yang tidak makmur-makmur amat hidup dengan gengsi, dan sering pesan makanan berlebihan, apalagi saat menjamu tamu.

Pelajaran ini sangat penting. “MONEY IS YOURS BUT RESOURCES BELONG TO THE SOCIETY.”

Sahabat…

Marilah mengurangi kebiasaan pemubadziran makanan khususnya, dan hal-hal lainnya, karena uang memang milikmu, tapi sumber daya alam itu milik kita bersama.

Salam Luar Biasa Prima!
Wuryanano
Owner SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College
Twitter: @Wuryanano

Comments

Comments are disallowed for this post.

Type in your comments to post to the forum
Name  required
E-Mail  required
Website

Comments


You must be logged in to post a
video comment.

Search

Video